(Lagi-lagi) Kisah Arogansi Di Jalanan, Patut Jadi Renungan Untuk Semua

Alkisah si Udin yang sehari-hari menggunakan motor untuk kegiatannya, seperti biasa pulang kantor dengan melintasi salah satu jalur padat ( pada jam berangkat dan pulang) di Bandung, padahal udah 4 jalur 2 arah berlawanan. Tapi Udin diuntungkan arah dia kebalikan dari kepadatan lalu lintas. So dia bisa melenggang dengan santainya, bahkan sering kendaraan yang searah dengannya bisa berjarak belasan meter.

Singkat kata hari itu dia kembali dengan santainya berkendara. Di suatu posisi jalan yang agak menikung ke kiri, yang juga ada jalan keluar dari arah jalan kecil sehingga lalin sering tersendat, dalam jarak kira-kira 50an meter Udin melihat ada mobil av*ntz* dari arah berlawanan yang akan mengambil jalur ke kanan mengarah ke dia. Si Av*ntz* ngambil jalur kanan karena ada taxi yang terhenti karena mau masuk jalan kecil.

Dari jauh Udin sudah melihat si mobil sudah nge-dim untuk minta jalur. Dan reflek Udin pun melongok spion. Begitu melihat di belakang dia kosong, sambil mengambil jalur terkiri (searah Udin dua jalur), Udin tetap melanjutkan walau sedikit melambat itupun sudah mepet dekat trotoar. Lha kok ndilalah si Av*ntz* mengambil jalur jauh ke kiri Udin. Walhasil…gubrak !!! Udin yang sebenarnya sudah memberi cukup ruang tidak mampu mencegah. Spakbor depan motornya hancur. Dan sepertinya ada yg tidak beres dengan stangnya. Untungnya Udin cuman lecet. Sedangkan si mobil pecah bemper depannya.
Tak terhindarkan cekcok pun terjadi. Ternyata pengemudi Av*ant*a bapak-bapak.

Ilustrasi

Udin : (sambil meringis) wah…bapak ini gimana..ganti rugi donk pak..

Si Bpk : lho..justru kamu yang harus ganti rugi bemper mobil saya rusak

Udin  : bapak yang salah kok saya yang ganti rugi, bapak yang ngambil jalur saya..

Si Bpk : saya kan sudah ngasih tanda minta jalan..

Udin : saya juga kan sudah minggir ke kiri banget pak, bapak ngambil 2 jalur ke kanan, lagian dibelakang saya kosong, nunggu saya napa, namanya juga minta jalan, kalopun saya gk ngasih jalan ada alasannya pak, dibelakang saya kosong..

Si Bpk : kamu ini..mau macem2 sama saya..

Udin  : siapa yang mau macem-macem pak, Bpk minta (jalan) gk dikasih malah maksa, itu ngerampok namanya pak..

Si Bpk : jangan macem2 kamu, kakak saya di Polda..

Udin : lah lah..ketahuan salah Bpk main kuasa, apa bedanya dgn koruptor pak..

bla..bla..bla..

Yah..begitulah kisah si Udin.. Suatu saat bisa jadi kita menjadi Udin, bisa jadi menjadi si Bapak. Semoga bisa jadi renungan bersama.

Salam

About boerhunt

Hanya sekedar ingin menuangkan corat coret, punya hobby olahraga, otomotif, IT world, nature, tapi blog ini lebih byk penulis dedikasikan untuk otomotif terutama roda dua
This entry was posted in lalu lintas, mobil, Roda Dua and tagged , , . Bookmark the permalink.

21 Responses to (Lagi-lagi) Kisah Arogansi Di Jalanan, Patut Jadi Renungan Untuk Semua

  1. setia1heri says:

    hare gene masih bawa-bawa ‘kuasa’….dasar otak orba

    http://setia1heri.wordpress.com/2011/10/31/kursi-roda-antik/

  2. gogo says:

    miris dah, memang perlu jadi bahan renungan.. menurut udin benar, menurut si bapak benar jg.. msing pny jln pikir beda.

  3. bapakeValen says:

    miris dengan pola pikir si bapak.
    gambaran sebagian masyarakat indonesia…

  4. nanared says:

    andaikata kakak si Udien kerja di MABES POLRI endingnya gimana ya❓

  5. smoothy blue says:

    saduk raine ae bapake kuwi hahaha

  6. timbul says:

    salah satu alternatif, begitu terrjadi kecelakaan dan kita yakin di fihak yang benar, turun dari kendaraan kita (tanpa menggeser kendaraan ya…) langsung kita ambil fotonya dari beberapa posisi, baru setelah itu kita ajak bapak2 itu ke polisi, berani nggak???
    renungkan teman…
    wassalam

  7. jhonny says:

    wah, terus gimana kelanjutan nasib bro udin? diganti enggak kerugiannya?

  8. uDien d'kab says:

    arogansi memang menyebalkan …. nasibudin … xixixi …

    Sayah pernah kejedot jeeep dari belakang yang terlambat ngerem ketika sayah mau belok kanan, padahal lampu sens udah kedip-kedip dan jarak pengereman masih cukup jauh, braaakk …. sayah lepas rem dan motor dibiarkan melaju mengikuti dan menjauhi dorongan mobil …. kebetulan di pinggir ada banyak tukang ojek, dan sebagian dari mereka terlihat kompak untuk “menggulung” si pengendara mobil yang meminggirkan mobilnya … untuk si pengendara bukan tipe orang arogan dan dia bertanggung jawab. yang sayah terharu adalah solidaritas dari para tukang ojek yang mengetahui bahwa mobillah yang salah …

  9. bimo96 says:

    nasib motor sejuta umat.. nabrak,cedera,rusak tetep aja disuruh ganti rugi bemper

Tulisa balasan | Leave a reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s