Review Ban : Merk MRF (Bawaan Pulsar 135) Setelah Genap 3 Tahun, Masih Ajiiib

Assalamu’alaikum dan salam sejahtera masbro/mbaksist…

Kali ini penulis hanya ingin share tentang review ban alias tyres. Yaitu ban merk MRF bawaan Pulsar 135cc.

Merk                : MRF

Type                : Hard compound (?), Tube,  Nylogrip Zapper (FS for front, C for rear)

Size                  : 100/90 – 17 (rear), 2.75 – 17 (front)

Factory          : MRF India

mrf

Oke kita lihat penampakannya setelah pemakaian 3 tahun, dengan jarak tempuh 28 ribu km (kurang dikit saat foto diambil).

Ban depan, alur masih jelas

Ban depan, alur masih jelas

Ban belakang tampak lurus, masih jelas alur dan masih tebal

Ban belakang tampak lurus, masih jelas alur dan masih tebal

Ban belakang tampak serong

Ban belakang tampak serong

Ban belakang tampak samping

Ban belakang tampak samping

Speedo :

Capture speedo, saat tulisan ini dipublish sudah 28 ribu km.

Capture speedo, saat tulisan ini dipublish sudah 28 ribu km.

Karakteristik MRF Pulsar 135

Yang menarik dari ban bawaan pulsar ini, dengan tipe hard compound (menurut penulis, karena tidak disebutkan) tube, ban ini keras dan tentu saja akibatnya licin, sehingga banyak pengguna pulsar langsung menggantinya dengan ban lain yang lebih “lunak” dengan merk lain. Memang awal-awal penulis menggunakan ban ini di Pulsar 135, merasakan betapa licinnya ban ini. Yang penulis ingat pernah tiga kali ngesot dalam keadaan riding santai saat mengerem secara mendadak. Memang sih mendadak pasti ngesot, tetapi selama bertahun-tahun ban ini yang paling licin😀 .

Tetapi penulis tidak buru-buru menggantinya dengan ban yang lebih lunak dan “menggigit”. Penulis punya opini sendiri, ban ini pasti kuat, masalah licin bisa diakali dengan merubah gaya riding. Jangan pernah hard braking, apalagi late braking. Yah memang kondisi mendadak tidak bisa diprediksi, tentu harus lebih awas lagi. Lumayan buat kontrol. Hehehe. Dan alhamdulillah sejauh ini masih bisa diatasi.

Namun disamping licinnya sebagai kekurangan, ada keuntungannya menggunakan ban yang keras dan licin ini. Karena (sekali lagi) Alhamdulillah selama 3 tahun tidak pernah bocor. Alhamdulillah..🙂

Ya itulah kekurangan dan kelebihan ban keras (hard compound) ala MRF. Prinsipnya mau awet ya licin, mau menggigit ya resiko cepat habis alurnya.

Semoga bermanfaat

Wassalam

About boerhunt

Hanya sekedar ingin menuangkan corat coret, punya hobby olahraga, otomotif, IT world, nature, tapi blog ini lebih byk penulis dedikasikan untuk otomotif terutama roda dua
This entry was posted in Otomotif, Roda Dua and tagged , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

21 Responses to Review Ban : Merk MRF (Bawaan Pulsar 135) Setelah Genap 3 Tahun, Masih Ajiiib

  1. ipanase says:

    khas lah, ban mrf terkenal awet je😀

  2. vixy182 says:

    alur ban depanx kek kebalik bro pemasanganx…. apa emang dasar kek gitu …

  3. rusman says:

    kalau ban depan pulsar alurnya terbalik kenapa ya?

    • boerhunt says:

      ada yg bilang sih itu utk ngumpulin air, jd airnya nyiprat ke spakbor, bukan ke arah mesin..kalo nyebar kan bisa nyiprat ke mesin.. itu katanya salah satu manfaatnya

  4. Aa Ikhwan says:

    woh ajib😀

  5. Angel Z. Camacho says:

    Sebagian besar pengguna Pulsar generasi awal pasti sudah gerah dengan kinerja ban original dengan merk MRF ini, termasuk penulis pun merasakan demikian, dan tak lama kemudian mereka pasti beralih ke ban dengan merk lain, dengan dalih mencari ban dengan daya cengkeram lebih kuat. Alasan tersebut tentu lumrah, karena mereka tidak ingin main-main dengan salah satu faktor penting yang menentukan keselamatan berkendara ini. Namun, dibalik sifatnya yang licin tadi, apakah Anda tahu? Ternyata MRF pulsar generasi awal ini ndak buruk-buruk amat kok Mari kita simak kelebihannya melalui beberapa poin berikut.

  6. pak harun says:

    punya saya p135 dah 47rb km juga masih tebal alurnya, yg depan blm pernah bocor, kalo yg blakang pernah sekali bocor tp krn kena paku,
    BTW perkiraan sy msh bisa dpake sampe diatas 60rb km

  7. noe says:

    kabarnya bai mau cabut dr indonesia bener ga mas bro?

    • boerhunt says:

      Tidak ada tanda2 bakal cabut masbro, yang ada malah BAI menjalin kerja sama distribusi sparepart dan service dengan bengkel2 lain, contohnya Mr. Montir. Dan produk Bajaj sendiri sebenarnya bukan hanya Pulsar200NS yang sekarang jadi line up Kawasaki untuk market Indonesia. Apalagi kan Bajaj pusat sedang mengembangkan Pulsar kubikasi besar. Bisa jadi BAI yang akan bermain disitu. Who knows..🙂

  8. noe says:

    mudah2 an aja ga jd cabut soalny ane udah terlanjur nyebarin virus pulsar di tempat kerja ane, tar bisa2 ane di musuhin kawan2 ane yg udah pada ngambil pulsar.

  9. bowie says:

    Ban MRF UG4 saya juga masih bagus tuh..UG4 saya awal tahun 2010 sampe sekarang masih tebal kembangnya….

  10. Ari says:

    Ban MRF emang bagus ….. utk melihat usia ban, kayaknya bukan dari tahun tapi dari KM motor, TS motornya udah 3 tahun tapi KM masih 27.000 KM, pulsar saya baru 2 tahun, KM udah 50.000.

  11. Gie says:

    Dah 6 tahun..masih melekat.dah bocor 3x.bocor 2x di tahun ke 6.mungkin saatnya ganti

  12. Herytio says:

    Oh ya… Saya mau berbagi sedikit tips mengatasi licin nya ban ori.. Dan kebetulan saya penunggang p135 juga. Dan dah hampir memasuki 5th.. . ban dalam p135 ane kuisikan cairan tire guard (penambal ban) .. Stlh ban dalam terisi tire guard licin nya ban MRF bisa tereduksi. Dan bantingan motor sdkt lebih empuk.. Mgkn cairan tire guard yg ada didalam ban dalam menjadi penahan kerasnya kompon ban luar.. #menurut feeling ane sih.. Silakan dicoba mudah2an share ane bermanfaat buat rekan2 semua.

Tulisa balasan | Leave a reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s