Anda Termasuk PeMobil Yang Suka Mengeluh Banyak Motor Selap Selip ? Perhatikan Ini !

Assalamu’alaikum dan salam sejahtera masbro mbaksist..

Bukan sekali dua kali penulis sering mendengar orang-orang yang sering memakai mobil mengeluh tentang banyaknya pengendara motor yang suka selap selip di antara mobil. Tidak jarang menyenggol spion mobil dan lain-lain. Tentu jengkel kan ? Pasti. Tetapi.. Mari kita berpikir smart dan lebih bijak, supaya kita tahu dan mengenal akar permasalahannya.

Mari kita analisa.. Pertanyaannya yang paling utama dan terpenting.. kenapa sih banyak pengendara motor sering selap selip di antara sela-sela mobil ? Ada banyak jawaban :

  • motor itu memang ingin berubah haluan, entah mau belok kanan atau kiri, atau mau balik arah
  • mencari celah yang lowong

Kayaknya cuma itu ya alasannya yah, masa hobby sih, hehehe..

Yang pertama tidak usah dibahas. Jelas.. Clear..

Jadi yang kita bahas yang kedua..

Kenapa cari yang lowong ?? Jawaban paling utamanya – just in case di kota-kota besar seperti Jakarta Bandung dll – adalah.. “karena deretan mobil-mobil memenuhi jalan dengan tidak teratur”. Bahkan jalur yang paling kiri yang biasanya untuk pemotor, buntu, karena banyak mobil yang memaksakan diri memenuhi seluruh jalur. Harusnya cuma 2 jalur dijadikan 3 jalur, bahkan bisa 4 jalur. Yang 3 jalur dipaksa 4 jalur memaksa masuk. Ini fakta yang penulis alami baik ketika sedang bermotor atau menggunakan mobil.

Perhatikan gambar berikut :

Kondisi macet di Tol di Indonesia

Kondisi macet di Tol di Indonesia

Perhatikan jalur tengah, dimana hanya mobil yang boleh masuk. Semerawut kan ? Taruh satu pengendara motor, yang sebenarnya tidak suka selap selip di antara mobil, kira-kira dengan kondisi seperti di gambar atas, apakah dia akan bertahan atau terpaksa selap selip di antara mobil ? Tentu masbro/mbaksist tahu jawabannya.

Akan sangat beda dengan gambar di bawah ini.

Kemacetan terpanjang yang pernah ada di dunia, yaitu di Brazil sepanjang 290an km

Kemacetan terpanjang yang pernah ada di dunia, yaitu di Brazil sepanjang 290an km

Nah..kalau kondisinya seperti di atas, hanya alay mungkin yang suka selap selip diantara mobil, karena kondisinya rapih, tidak pletat pletot.

Dan sebagai contoh yang terjadi sehari-hari, bagi masbro/mbaksist yang pernah mengalami macet di fly over Bandung, pasti tahu bagaimana kondisinya. Banyak mobil yang memaksakan masuk menjadikan jalan 3 bahkan 4 jalur, padahal seharusnya 2 jalur. Itupun banyak juga yang jalur paling kirinya tidak ada ruang. Padahal sebelah kanannya ada celah. Secara naluri siapapun (pemotor) pasti pindah jalur. Jadilah selap selip.

Di sini penulis bukan ingin mendikotomikan pengendara roda 2 dan pengemudi roda 4. Tetapi ingin menunjukkan, ini lah masalah kita bersama. Bukan “saya”, bukan “kamu”, bukan “mereka”. Tetapi KITA. Jangan heran ketika sekarang anda yang mengeluh karena di dalam mobil, tidak akan melakukan hal yang sama ketika berada di atas jok motor.

Jadi akan tidak bijak jika hanya bisa menyalahkan, karena tidak akan ada akibat jika tanpa sebab.

Semoga bermanfaat.

Wassalam

About boerhunt

Hanya sekedar ingin menuangkan corat coret, punya hobby olahraga, otomotif, IT world, nature, tapi blog ini lebih byk penulis dedikasikan untuk otomotif terutama roda dua
This entry was posted in lalu lintas, Transportasi and tagged , . Bookmark the permalink.

38 Responses to Anda Termasuk PeMobil Yang Suka Mengeluh Banyak Motor Selap Selip ? Perhatikan Ini !

  1. orong-orong says:

    di jalan tol yang tidak ada motor aja macet, masih menyalahkan macet gara2 motor.

  2. Yoshi says:

    jadi karena tidak disiplin pada jalur yg telah ditetapkan.

    • boerhunt says:

      tepat, dan itu menjadi kesalahan bersama, bukan mobil doank, bukan motor doank, kalo diatas motor pegang mobil, atau kebalikannya, akan sama juga..

  3. rusman says:

    aku juga sering. jalur kiri harusnya buat motor penuh sama mobil ya terpaksa nyari celah buat selap-selip

  4. megalodon150 says:

    ane tiap hari lewat fly over pasopati tuh, kalo jam 4an, beuh macetnya ampun deh, ditambah banyak mobil travel yang sembarangan parkir

    http://megalodon150.wordpress.com/2013/11/12/ukuran-ban-dan-velg-yang-ideal-untuk-motor-sport-berdasarkan-kapasitas-mesin-versi-mgln_blog/

  5. macantua says:

    nah… ini baru benar… sometime yang pake R4 gamau disalahkan, sedangkan R2 sampe menjajah trotoar juga…. padahal yang pake R4 isinya cuma seorang, yang pake R2 cuma seorang. memang angkutan masal yang harus diperbaiki

  6. padahal kalau yg bermobil pindah ke motor, paling bakalan selap-selip juga…😀

  7. si Denog says:

    ruwet Indonesia ya…. ruwet jalannya, kendaraannya atau orangnya…. hahahahahahaha

    • boerhunt says:

      hehehe..ya begitulah.. yg sabar saja, tidak usah saling menyalahkan😀

      • si Denog says:

        untung macetnya surabaya ga separah bandung n jakarta om….. hahahahahahaha

      • boerhunt says:

        Surabaya sudah lama dididik keras sama petugas, lewat garis putih lgs priiiiittttt… *pengalaman kena prit di jalan urip sumoharjo dan pucang.. qeqeqeqe..

      • si Denog says:

        lho tahun berapa iku lek?? nek naik roda 4 kemungkinan kaya gitu… nek roda2, lihat2 area ma suhu udara sekitar ituh…. hahahahahahahaha

      • boerhunt says:

        lawas wes, untung plat nomor luar kota baru datang dr luar kota, bilang gk ngerti, cuma diceramahi bla bla bla jangan diulangi lagi yah heheheh.. enaknya di surabaya, plat nomor luar kota justru sering di maafkan kalo urusan gitu cuma diceramahi, sikap logis dan bener, yg plat nomor dlm kota harusnya sudah paham jd gk ada alasan ngerti, beda dengan kebanyakan polisi lalu lintas bbrp kota, plat nomor luar kota malah sering diberhentiin buat nyari celah utk ditilang😀

  8. kasamago says:

    impact dr ruwetnya kondisi perlalulintasan. jd inget kata2ny deng xioping, mau Tom hitam ato putih yg penting bs nangkep Jerry.

  9. Ini yang paling sering kang mas bilang waktu jalan macet dan saya (si pemotor) suka nyelip, ya itu, jalan dipenuhi semua sama mobil, kita (pemotor) nggak dikasih jalan, alhasil ya nyari jalan dengan nyleat nyleot, itu pun kadang masih di pepet. Yang bikin macet jakarta itu mobil, yang bikin macet makin parah itu motor *eh kok jadi esmoni gini,.. *Piss ya semuanya😀

  10. heri says:

    yang bilang motor suka nyelap nyelip kayaknya kurang pengalaman dii jalan, jadi maklum

  11. saya pengemudi mobil sekaligus pengendara motor. Saya tidak pernah bermasalah dengan motor yg selap selip di antara mobil. Masalah saya adalah goresan yg mereka tinggalkan di badan mobil saya…

    • boerhunt says:

      sama, bahkan bukan hanya gores, tp penyok, pelakunya kabur, tp itu bukan alasan untuk mengeneralisir, jika perlu digeneralisir sekalian manusianya, yaitu rata2 suka lari dr tanggung jawab, pernah tidak mengalami suatu wkt parkir di mall (tentunya beda parkir r2 dan r4), ketika kembali ke mobil, ternyata ada bagian mobil kita yg penyok, siapa lg pelakunya kalo bukan salah satu mobil yg parkir, tanya2 yg biasanya markirin bilangnya gk tahu, kembali ke manusianya

  12. underboiyz says:

    klo paradigma ane sih begini. walaupun ada mobil yg suka semerawut kayak gitu bukan berarti pengendara motor bebas ikut ikutan selap selip. apa lg klo motor yg klo udah selap selip tingkahnya aneh aneh. ada yg ngelawan arus lah. ada yg naik naik ke trotoar lah. brenti di lampu merah kebablasan lah. itu kan bahaya. berenti aja di belakang mobil/motor. ga susah kan? biarin aja kendaraan yg di depan mau ngapain juga. yg penting kita aman dan nyaman. dari pada maksain selap selip sana sini. tar klo kejepit bijimana gan? haha. itu aja sih klo dari ane. pernah ngerasain nyetir mobil dan motor soalnya.

    • boerhunt says:

      Yup betul, bisa dipraktekan kok, tp yg ingin ane bahas adalah, naluri ketika kondisi dimana selap selip itu terpaksa dilakukan, harusnya kondisi itu jgn sampai tercipta, yaitu dgn tetap berada di jalur yg seharusnya, jd jgn menjatuhkan vonis tanpa melihat sdt pdg yg lain

    • wisnu3ds says:

      gw gak bisa nyetir mobil…tapi beberapakali dianterin buat nemenin miting…..setuju kata masbro underboiys….

      wisnu3ds.wordpress.com

  13. intinya sih, bukan mobil bukan juga motor. yang namanya ketertiban dan keteraturan itu harus di edukasi. untuk itulah polisi subdivisi lalu lintas ada. bapak Polantas tentu punya data statistik tentang lokasi dan waktu macetnya. pada kenyataannya, mereka gak pernah ada sebelum macet terjadi. kalaupun ada, paling 1-2 orang max. dan itu tidak cukup untuk memberikan edukasi pada masyarakat indonesia yang memang tidak tahu kebersamaan dan kebersamaan mengantri. wong di alpha/indomaret aja masih ada aja individu nyerobot barisan tanpa rasa malu sedikitpun.

    • boerhunt says:

      yup betul sekali om, itu maksud saya, kita2 ini yg punya andil kenapa jadi ruwet, jgn byk mengeluhkan dan menyalahkan satu pihak, krn ini andil bersama, jika pengendara tertib di jalurnya, pengemudi juga demikian, pasti lebih enak, masalah mendasar kita, GAK BISA TERTIB

  14. adhyg13 says:

    yap bener banget kang,mau gak mau ya harus nyelip lah sebelah kiri dipenuhin juga.terus tambah lagi kadang pemobil tu gak bisa menghargai pemotor,sebelah kiri jalurnya penuh lubang dan terpaksa pake jalur kanan eh pemobil di belakang klakson2 seolah bilang”minggirin motor butut ente,boil mewah ane mau lewat!”.

Tulisa balasan | Leave a reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s