Mobil Murah : Pemerintah Bukannya Tidak Tahu Transportasi Publik Satu-satunya Solusi Permasalahan Lalu Lintas, Tetapi….

Assalamu’alaikum dan salam sejahtera masbro mbaksist semua…

Masih seputar kontroversi Mobil Murah (LCGC) ala Pemerintah, ternyata ada juga yang memandangnya “hanya” seputar  Jokowi & Ahok vs Pemerintah yang dianggap ingin publisitas. Padahal tidak sesempit itu. Perkara publisitas itu perkara yang bukan substantif. Ada permasalahan substantif yang cukup besar dibalik Mobil Murah (LGCG).

Sebetulnya pertanyaan mendasar yang timbul adalah, apakah Pemerintah tidak paham, bahwa Mobil murah itu sama sekali kontraproduksi dalam mengatasi lalu lintas yang makin padat dan tidak terkendali ?? Jawabannya jelas, pemerintah sudah tahu itu. Lantas kenapa diteruskan, dan kenapa alasannya sepertinya dicari-cari ?? (Baca ulasan penulis di tulisan sebelumnya : Mobil Murah : Pembodohan Otomotif Tingkat Tinggi dan PHP)

Dan jika ditanyakan kenapa (Pemerintah menempuh kebijakan itu) ? Kalau ada yang mengajak diskusi tentang pertanyaan ini, penulis punya jawaban senada dengan capture-an di bawah ini :

MobilMurah

Senada dengan penulis, walau penulis belum confirm angka 75%, mungkin dibawahnya atau malah di atas, tetapi secara prinsip sama. Siapa atau pabrikan darimana yang mendominasi otomotif, siapa pula yang diberi hak untuk produksi LCGC

Copas-nya (Copy paste) :

sebenarnya Orang no 1 dan no 2 bukan gk tahu, pemerintah pasti paham, tetapi knp mrk pake alasan yg bagi kita terdengar konyol dgn kebijakan yg aneh jika dilontarkan oleh mrk yg notabene pinter2 ? Jawabnya panjang… Sudah tahu kan kalau omset industri otomotif di Indonesia mendekati 500 trilyun per tahun, dan siapa yg mendominasi nilai 500 trilyun itu (itung2an mencapai setidaknya 75% )? Pabrikan asal <sensor> ! Dan kalau saya tanya, jika anda punya omset sekian wah-nya, ada sesuatu yg mengancam omset anda drastis hingga drop 60% dr total, apa reaksi anda ? Dengan naif menyerah dgn bilang “yah..kalo itu demi kepentingan masy. kenapa tidak ?” It’s a bisnis, very very big bisnis. Yang ada pasti akan menempuh segala cara agar bisnis anda tidak akan drop. Dan salah satu caranya adalah mempengaruhi regulator agar regulasinya menguntungkan bisnisnya ! What ever it takes. Sudah terbuka gambaran besarnya kan ? Jadi.. jangan heran ketika pemimpin negeri ini membuat regulasi yg kontra produktif, dengan alasan yg dibuat2 dan dicari2. Makanya ane sering ngomong, ini ancaman, ketika bisnis sebesar ini dikuasai oleh hanya satu negara produsen secara dominan, akan berpengaruh kepada kita semua, dimana jalanan makin macet, makin “crowded”. Mereka tidak perlu mendukung calon partai atau mungkin calon pemimpin negeri ini dan menggelontorkan dana. Mrk tinggal nunggu siapa yang jadi pemimpin, dan dengan kekuatannya secara finansial akan menekan dan mempengaruhi pemegang kebijakan aka regulator. Dan jgn heran jika keruwetan jkt akan cepat menyebar di seluruh daerah. Lihat aja jember sekarang. Sayang warning2 ini selalu dianggap angin lalu, dan prediksi pengaruh thd regulasi makin terbukti.

Perlu dicermati, Musuh besar bisnis otomotif adalah public transport, daya beli masyarakat yang melemah bukanlah musuh utama, dengan segala macam pola pembayaran, kredit kek, leasing kek, daya beli bisa diakali shg penjualan tetap moncer

Jadi ini bukan sekedar perbedaan pendapat antara seorang Gubernur plus Wakilnya dengan Pemerintahan pusat. Terlalu sempit jika dilihat seperti itu.

Dan tambahan penulis pertanyaan yang menggelitik. Pabrikan-pabrikan yang diberi hak memproduksi LCGC, diberi insentif berupa keringan pajak dan lain-lain. Artinya subsidi tidak langsung. Kenapa subsidi ini tidak dipakai untuk membangun Mobil nasional saja. Dengan langsung memproduksi Mobil Listrik ??

Menurut penulis, memang susah membuktikan bahwa itulah yang terjadi. Tetapi kita bisa menganalisa dan menelanjangi argumen-argumen mentah seperti yang penulis paparkan dalam tulisan sebelumnya. Dari situ bisa terlihat betapa konyol, dan kenapa bisa sekonyol itu ? Sudah terjawab.😀

Semoga bermanfaat.

Wassalam

About boerhunt

Hanya sekedar ingin menuangkan corat coret, punya hobby olahraga, otomotif, IT world, nature, tapi blog ini lebih byk penulis dedikasikan untuk otomotif terutama roda dua
This entry was posted in mobil, Otomotif, Transportasi and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

13 Responses to Mobil Murah : Pemerintah Bukannya Tidak Tahu Transportasi Publik Satu-satunya Solusi Permasalahan Lalu Lintas, Tetapi….

  1. rusman says:

    mestinya line up produksi yang ada yang dibuat green car

    • boerhunt says:

      Nahh.. ini usul yg sangat bagus, seharusnya memang regulator bisa membuat, bahkan memaksa, total produksi pabrikan harusnya dibikin dalam kurun wkt 1 thn ada sekian % LCGC dr total, tahun berikutnya target naik sekian %, sampai akhirnya total produksi mobil non LCGC jadi minim, dgn ini sekaligus mengurangi polusi, bukannya malah menambah produksi..

  2. motogokil says:

    kita liat aja, apakah menguntungkan masyarakat atau tidak. Kayaknya bagi masyarakat lebih baik beli mobil murah daripada menderita naik angkutan umum. Silahkan selanjutnya pemerintah cari solusi, kalo tansportasi umum dah ok, mobil-motor akan susut dgn sendirinya.
    jangan sampai dengan alasan, pemerintah sedang membangun fasilitas tranasportasi umum yg nggak tau kapan wujudnya, rakyat dipaksa menderita terus, dan nggak boleh beli mobil murah.
    emangnya jokowi-ahok mau bertanggung jawab kalo ada banyak perempuan yg di-grepe2 di KA lintrik?

    • boerhunt says:

      masalahnya nunggunya sampai kapan ? coba agan perhatikan, skrg kota2 kecil juga ikut2an macet oleh mobil2, termasuk kota kelahiran sy, tiap hari macet, apakah angkutan kota tidak ada ? ada, dan byk kosong, apakah ada kejahatan dlm angkot ? nihil (di kota kecil sy), ini eforia masyarakat yg pengen punya mobil sendiri, sebagai orang tua, pemerintahh harusnya tidak memanjakan sesuatu yg akhirnya berdampak pada kesulitan sendiri bagi si anak, seharusnya memberi arahan yg bagus bahwa angkutan publik dan umum lah yang lebih baik

  3. ipanase says:

    dibudegisasi banyak kepentingan dan disinyalir uang😦

  4. kasamago says:

    the power of money..

  5. pelem....puan says:

    jangan2 tar kampanye 2014 ada sponsor dr pabrikan otomotif..???

Tulisa balasan | Leave a reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s