Spakbor…Bisa Jadi Dilema Bagi Desainer Pabrikan Untuk Motor Di Tanah Air…(In Case PZOONS)

Berbicara desain alias tampilan luar roda dua, di tanah air jelas bisa dianggap pertimbangan nomor satu disamping keiritan. Sebab secara logis kalau pertimbangannya performa semata, tentu tidak banyak bisa dimanfaatkan secara maksimal, tahu sendirilah bagaimana kondisi jalanan di tanah air, terutama jika motor yang akan dipilih untuk penggunaan harian. So..tampilan lah yang justru jadi penilaian, disamping keiritan. Tapi tentu dengan catatan performa jangan yang inferior banget.

Nah..kali ini penulis sedikit mengulas tampilan PZOONS. Tentu masbro/mbaksist sudah tahu betapa gemparnya dunia permotoran dan jagad blogsphere otomotif ketika kemunculan pertama PZOONS aka Pulsar 200 NS. Nyaris sempurna bagi sebuah motor yang dijanjikan oleh pabrikannya sendiri akan memberi kejutan (tentunya kejutan menggembirakan bagi penunggu-nya). Benar-benar beyond of expectation.

New Pulsar 2012 (sumber xBhp.com)

Semua itu ternyata tak lepas dari campur tangan sang desainer PZOONS yang juga sebelumnya sebagai desainer motor-motor BMW, dan sekarang kembali lagi ke BMW.

Tapi kalau masbro mbaksist perhatikan, dari peluncuran pertama ini ada sedikit tanda tanya, apa itu ? Yaitu masalah SPAKBOR. Seperti yang kita tahu sebelumnya, khas kendaraan roda dua asal negeri Hindustan, wujud aslinya selalu menggunakan sari guard, yang gunanya agar para boncenger (wanita) yang biasanya pakai pakaian sari, tidak sampai terlilit ke roda motor.

Dari sini sebenarnya ada dugaan dari penulis, desainer PZOONS memang tidak mengikutsertakan spakbor (hanya yang kolong) dan sari guard pada desain yang dirancangnya. Thus desain spakbor dibiarkan sesuai kondisi dan kebutuhan. Jika di pasar Hindustan akan dipasangi sari guard, sedang yang lain dilakukan penyesuaian bentuk sesuai selera negara yang dijadikan sasaran pasar.

Kembali ke judul, kenapa penulis sebut dilema, karena jika kita amati desain PZOONS, dalam pandangan penulis, nyaris tanpa cacat untuk sebuah naked bike (ya itu sih menurut penulis, selera orang beda-beda ya toh). Jauh sekali dari desain Pulsar lawas. Tetapi dari desain itu jelas secara fungsionalitas masih kurang, yaitu ketiadaan spakbor untuk bagian yang menahan cipratan air ke arah boncenger.
Keberadaan mudguard atau bagian penahan cipratan tentu dianggap vital di tanah air yang dikenal dengan negeri yang curah hujannya cukup tinggi.

Perhatikan tambahan spakbor-nya

Nah..kebutuhan akan mud guard inilah yang perlu diwaspadai oleh BAI, agar penempatan mudguardnya tidak mencederai desain ciamik sang desainer PZOONS. Dari sini penulis berpikir, apakah kesengajaan BAI dalam membiarkan foto PZOONS yang sedang diuji ini tersebar sekaligus memancing opini bagaimana seharusnya mudguard buat PZOONS ? Bisa jadi hehehe..

Menurut bro Dizmas, desain gambar PZOONS yang beberapa kali dipergoki di tanah air terlihat aneh. Bagi ane, walau tidak jelek, tetapi sepertinya ada nuansa mengurangi ke-ciamik’an desain PZOONS aslinya.. Hayoo BAI, lebih keras lagi mendesain mudguard-nya..konsumen Indonesia kritis-kritis loh untuk urusan tampilan, jangan sampai desain PZOONS seciamik itu menurun gara-gara tambahan spakbor..😀

Semoga bermanfaat.

Wassalam

Jika ada saran, kritik atau inputan, bisa hubungi juga penulis di email atau yahoo messenger nice_guy2208@yahoo.com

About boerhunt

Hanya sekedar ingin menuangkan corat coret, punya hobby olahraga, otomotif, IT world, nature, tapi blog ini lebih byk penulis dedikasikan untuk otomotif terutama roda dua
This entry was posted in Roda Dua and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

34 Responses to Spakbor…Bisa Jadi Dilema Bagi Desainer Pabrikan Untuk Motor Di Tanah Air…(In Case PZOONS)

  1. Aa Ikhwan says:

    mengurangi ke-ajiban desain secara keseluruhan:mrgreen:

    • boerhunt says:

      itu dia dilemanya..kalo gk pake bakalan nyiprat2..kalo pake tapi gk bagus alias gk sesuai..sayang donk desain bagus2 jadi “cacat”..

  2. Ari CX Rider says:

    tapi secara desain dan lekukan nya pas kok .. serasii😀
    racing look tapi safetyy😀

    http://areeya2.wordpress.com/2012/04/25/konsep-modif-new-jupiter-mx-undertail/

    • boerhunt says:

      kalo kang ari yg bertitah.. dijamin dah..tp sepertinya butuh topi itu kang, soalnya pengalaman dengan P135, tanpa topi tetap ada cipratan ke boncenger, makanya byk pengguna P135 nyopot mudguardnya trus diganti dgn spakbor vario lama atau beat..ada jg yg bikin sendiri..dimodif, atau kalo gk dipasangi topi-nya honda win..itu yg versi lama, yg versi baru sdh ada topi tp kurang bagus nurut ane..

      • Ari CX Rider says:

        hehe,,memang persepsi orang beda2 ya masbro😀
        karena mungkin orang indonesia belum begitu sregg dengan tampilan mud guard tersebut .. dan saya yakin ntar pasti di pretelii:mrgreen:
        tapi paling tidak dengan tmabahan tersebut bisamengurangi secara signifikasn daripada polos-polosn .. . hehhee

      • boerhunt says:

        betul skali.. jadi bagusnya gimana gan mudguardnya yg paling bagus dan fungsional …sapa tau kang ari bisa otak atik hehehe

      • Ari CX Rider says:

        itu jgua sudah cakepp…ya mungkin di tambahii topi tapi ,,
        more fungtional toll😀

      • boerhunt says:

        yahhh..itu dia, dipake’in topi jadi ngurangin.. imaginasi ane cethek.. maklum..hehehe

      • kalo liat posisi mud guard PIES sama NS, beda, PIES terlalu ke atas, jadi masih nyiprat ke boncenger. kalo yang ini, udah lebih turun, jadi menurut saya gak bakalan nyiprat ke boncenger. bahkan seandainya mud guard dibuang dan diganti spakbor konvensional, gw yakin cipratannya bakalan lebih tinggi pas make spakbor konvensional ketimbang pake mud guard ini..

        mungkin om ari bisa bikin ilustrasinya..

      • boerhunt says:

        mudah2an om..perlu hasil review yg udah ngetes nih.. kalopun masih nyiprat, mungkin perlu lekukan keluar spt topi..

  3. sebenernya desain itu bagus lho.. mengacu ke moge2 eropa..
    cuma ya karena selera orang sini berbeda…
    mungkin kalo modelnya seperti byson bagus juga..

    • boerhunt says:

      kalo di negara2 eropa, mungkin bisa diitung jari pak hujan sampe menggenang di jalan, mrk sudah mendesain jalannya cembung dan sanitasi juga bagus, lain dgn di indonesia..parah sanitasinya dan desain jalan tidak mengantisipasi genangan air..

      • memang, pak…
        tapi kalo lihat desain awal spakbor P200NS yg pendek & tidak lebih dari sekedar tempat platnom, bisa jadi BAI menambah spakbor 1 lagi untuk mengurangi efek cipratan air ke bocenger & pengendara di belakangnya.. jadi sebenernya udah fungsional banget..

      • boerhunt says:

        betul..dan apa yg dikomentari om ade benar juga..mudah2an bisa mensolusi, but eniwey baswey..ini justru lahir dr kekhawatiran pengalaman rider2 P135 sebelumnya, coba perhatikan produk2 awal, dgn mudguard tanpa topi, brapa banyak pemilik P135 yg di komplen boncengernya, makanya ada respon positif dari BAI utk perubahan mudguard, itu krn byk keluhan mudguard awal trus ditambahin topi..heran ada yg nganggap suara minor thd mudguard dianggap fanboy..coba aja jalan2 online ke pengguna P135 awal2, baru melek deh..kenapa ada perubahan mudguard di P135..😀

  4. Gogo says:

    poin kecil bs berefek besar.. klo pun BAI ttp mempertahankan bentuk spakboarnya, y harus bs meracuni calon konsumen agar berbalik gandrung dg desainnya..

  5. tovavanjava says:

    malah ada desain spakbor yg udah “bener” di bikin runcing2 gitu/ dicopot…#lirik piksen2 undertail…xixixi…:mrgreen:
    http://tovavanjava.wordpress.com/2012/04/25/motogp-hatrik-lorenzo/

  6. dara says:

    kayak Moge …. Diavel juga pake mud guard… yg penting ga nyiprat…
    Gaya tanpa mendzolimi ,..😀

    • boerhunt says:

      Setuju..gk tau sih apakah hasil desainer aslinya sdh menyertakan mudguard apa gk utk pzoons, kalo gk sayang banget, toh yg pake sariguard cuma sekitar hindustan cmiiw, negara lain asia dan amerika selatan pasti gk make

  7. penonton says:

    desain spakbor minimalis memang menggoda, tp mengorbankan fungsionalitas.
    mudguard di situ malah bikin motornya keliatan culun. dari depan-tengah udah sip, tapi terciderai tampilannya oleh mudguard. mudguard spt itu ga cocok sama sekali dengan garis desain p200ns.

    • boerhunt says:

      atau gk usah pake, jadikan saja option, serahin ke konsumen ?😀

    • linda says:

      keren banget kok…. seperti moge2 eropa, diavel tuh juga make…. malah jadi kekar n keren, fungsional juga😀

      • boerhunt says:

        betul..mungkin yg p135 desainnya dadakan, aslinya kan pake sari guard, begitu di indonesia mudguard-nya belum diuji lapangan utk becek2..jadinya ya gitu..pake mudguard tetep muncrat sampe ke boncenger (pengalaman), jd terpaksa dipake topi, ya mudah2an mudguard yg pzoons lebih bagus secara fungsi..

  8. Busa_tio says:

    Tambahan mudguard dan “lidah” spakbor depan secara desain masih bagus kok apalagi dari segi fungsional juga terlihat sangat bermanfaat di kala main becek-becekan.

    • boerhunt says:

      Pengalaman dgn P135 sih mudguard memang mencegah becek2 terutama lumpur, di bagian kolong jd lebih bersih, ya mudah2an yg punya pzoons lebih aman bagi boncenger

  9. harisupriono says:

    kalo lagi musim hujan, mending jangan dibawa nih motor….haha……atau bakalan abnyak cucian baju numpuk dirumah……xixixi

  10. cah jogja says:

    memang jadi aneh he he,,

Tulisa balasan | Leave a reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s