Kisah Mas Narji dengan Tunggangannya

Inilah kisah Mas Narji (bukan nama sebenarnya, tp ada kemiripan nama dengan asli) dengan tunggangan kebanggaannya. Di kisahkan Mas Narji sudah berhasil mendapatkan tunggangan idamannya, yaitu sang Bebek tercepat, apalagi kalau bukan Suzuki Satria Fu.
Sudah 3 bulan sang tunggangan menemani Mas Narji untuk sekedar jalan-jalan atau keluar sebentar mencari keperluan. Maklum aktifitas sehari-hari beliau tidak menggunakan motor, karena beliau bekerja di guesthouse tempat saya tinggal sebagai guidenya tourist yang kebanyakan dari Malaysia atau Singapore yang jalan-jalan ke Bandung.
Mas Narji benar-benar sayang dengan tunggangannya, sampai-sampai tiap habis dimandiin tiap hari, sang tunggangan ditutupi cover walau disimpan dibawah kanopi.
Namun setelah beberapa waktu ternyata mas Narji mulai mengeluh, bukan mengenai tunggangannya yang bermasalah, karena semua tahulah motor ini bagus performannya, dan juga makin gagah saja mas Narji kalo nyemplak motor, bukan sama sekali bukan itu. Yang dikeluhkan mas Narji tunggangannya ini gampang haus. Terhitung 4 kali sudah mengisi full tank dengan ditambahi sesekali ngisi cemban (sepuluh ribu)  padahal odometer baru 400an km lebih dikit.
Yang saat ini jadi pikiran mas Narji, harus berapa kali nanti mas Narji mampir ke pom bensin kalau mudik dari Bandung ke Ngawi (asal beliau).
Sebenarnya sedari awal ketika mas Narji mengutarakan niat untuk meminang motor kencang ini, sudah banyak yang ngasih masukan, termasuk saya pribadi.
Mengingat aktifitas beliau yang jarang memakai motor, dan niatan untuk menggunakannya pada saat mudik, tentu motor ini tidak cocok. Ada banyak plihan yang disarankan. Misalnya vixion, sangat cocok untuk mudik. Atau kalau mau tetep bebek bisa HSX125, Jupi MX yang kencang dan masih tergolong irit dibanding FU, atau kalau beliau demen suzuki yg inovasi tiada henti ada si Thunder yg terkenal handal dan irit, apalagi untuk mudik, cocok banget lah.
Tetapi karena sudah jatuh cinta banget, pilihannya tetap tidak berubah.

Nah..itulah yang bikin mas Narji pusing sekarang. Sudah saya sarankan untuk menseting ke bengkel agar lebih irit. Dan katanya itu sudah dilakukan. Entah sudah dilakukan dengan benar oleh mekaniknya ketika servis entah tidak, ternyata kondisinya tetap.

Yah..begitulah mas Narji. Sudah bingung malah digojlogi sama temen2. Ntar kalo mudik bawa botol aqua saja untuk cadangan bensin. Malah ada yang bilang sambil bercanda, bawa galonan aja sekalian😀. Belum lagi dia merasa kalau agak lama berkendara cepat capek katanya. Gimana nanti kalau mudik katanya.
But bagaimanapun mas Narji tetap bangga dengan tunggangannya. Ya iyalah harus bangga, lha wong hasil keringatnya sendiri kok tidak bangga gimana. Bukan dari sesuatu yang bukan haknya seperti para koruptor. Ya toh..

Hikmah dari pengalaman mas Narji adalah..bikak-bijaklah dalam menentukan pilihan, sesuaikan dengan kebutuhan, peruntukan dan kondisi aktifitas. Jangan terlalu ikuti trend yang belum tentu sesuai dengan kita. Dan yang sangat penting juga, pelajari resiko dari pilihan yang kita ambil.

Mas Narji dengan Tunggangannya, joss tenan.

* tulisan ini telah mendapat persetujuan dari yang bersangkutan, terimakasih mas Narji

Salam

About boerhunt

Hanya sekedar ingin menuangkan corat coret, punya hobby olahraga, otomotif, IT world, nature, tapi blog ini lebih byk penulis dedikasikan untuk otomotif terutama roda dua
This entry was posted in Otomotif, Roda Dua and tagged , . Bookmark the permalink.

27 Responses to Kisah Mas Narji dengan Tunggangannya

  1. ipanase says:

    wkwkw, kuat beli satria koq ngeluh pertamax om?waduh,,,ckckckc

  2. ax125 says:

    waduh mas sepertinya salah pilih…. kalo untuk mudik atau harian pilih yang irit dan yg paling penting motor jenis touring jgn motor sport… FU termasuk bebek sport loh, bagi yg biasa naik motor aja lumayan pegel tuh pinggang apalgi yg jarang naik motor, apalagi kalo dibawa mudik, siap2 aja mas tukang urut… jangan lupa bawa drigen (serius loh) jaga2 kalo pom nya jauh kan dari pada ntr dorong motor.
    masalahnya si FU ini udh boros tangkinya kecil, kalo kehabisan dijalan pas ga ada pom??…

  3. GrandV says:

    Borosan mana ama skutic yang rata-rata tangkinya cuma 4 liter (kecuali spacy) dan satu liter cuma 35 – 40 km ?

  4. Pak Bambang Nunggang Byson says:

    ganti spare part tobat maning

  5. mau FU irit? ganti mesin supra fit:mrgreen:

    saran aja,jangan bawa fu dan bebek ayago sejenis buat jalan jauh,kalo dipaksain dijamin pegel pegel seluruh badan.

  6. ASHENK MURAY says:

    Hahaha………………………….
    ya udh ya mas narji blokotot loe elus2 aza tuh motor,,,
    neh gw ksh ide biar irit..
    pertama tama km bw tuh motor skenceng kencengnya skitar jrk 5km,stlah itu km dorong skitar 45 km,,trus aza ulangi brkali-kali…d jamin pasti irit deh tuh bensin

  7. ASHENK MURAY says:

    1 lg yg lbh pas judulnya MAS NARJI MA TANGGUNGANNYA

  8. 12 agustus 2011 22;35 says:

    PUTRACAHAYA

    Makasih mua tapi sy tetep cinta ma FU….
    yg sudah menemani sy 3 bln jalan

  9. agoey says:

    kalau mau irit pasang mode ECO, gunakan bahan bakar minimal Pertamax 92 lebih bagus Pertamax 95.. lihat lampu RPM, jika sudah kedip-kedip.. biasanya di 4500 rpm langsung oper ke gigi yang lebih tinggi dan sering2 lah mainin kopling.

    Saya pakai FU dengn PERTAMAX 95 bisa 37-42 km/liter…

    http://agoey.wordpress.com/2011/09/16/motogp-livery-spesial-repsol-honda/

    • boerhunt says:

      Wah nice info bro, kyknya perlu dibaca mas narji, dia msh mudik ke ngawi, ntar kukasih tau ybs, intinya dibantu riding style ya bro, kalo segitu emang termasuk irit utk motor karbu cc 150 dohc pula.. thx bro

  10. ciayti says:

    Wah,,,,, ky’y cinta mti bgt k’ FU,,,,,,,,
    pha cnta sjti’y y,,,,,, he he he

    gni jha low mw irit n gx broz d gnti jha m speda,,,
    wkwkwkwk,,,,,,,,,,,,,,,

  11. yatie says:

    Heeeeeeemmmmmmmmmm,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

    mndinx pke s’kuter jha y, yr irit”
    tr kn jd chi FU py saingn,,,,

  12. rossss says:

    mas kok gt mending naik saya enak

Tulisa balasan | Leave a reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s